Puluhan ribu jamaah dari berbagai penjuru menghadiri Tabligh Akbar bersama Habib Umar Bin Hafidz ulama besar dari Yaman, di Gelora Joko Samudro, Selasa (22/08/2023).

Habib Umar adalah ulama yang teguh dalam akidah Ahlussunnah wal Jamaah yang memiliki garis keturunan khusus, terhubung langsung ke Nabi Muhammad SAW.

Habib Umar pendiri pondok pesantren Darul Mustafa Tarim, Yaman yang memiliki banyak murid termasuk dari Indonesia.

Beliau sukses berdakwah, menciptakan dampak positif seperti pendirian Majelis Rasulullah dan organisasi Muwasala.

Tabligh Akbar yang digelar di Kabupaten Gresik dengan dihadiri 70 ribu jamaah merupakan yang terbesar sepanjang sejarah.

Bupati Gresik, H. Fandi Akhmad Yani mengaku sangat terharu dan bahagia menyambut kehadiran Habib Umar di Gresik.

“Kami sangat bersyukur kehadirat Allah swt yang telah menganugrahkan kepada kita semua untuk dapat memberikan penghormatan kepada seorang wali dan guru yang mulia assayyid al-fadlil al-Habib Umar Bin Muhammad Bin Hafidz. Kedatangan beliau InshaAllah membawa keberkahan bagi kita semua khususnya warga kabupaten Gresik dan seluruh kaum muslimin secara umum,” kata Gus Yani sapaan akrab Bupati Gresik.

Ia melanjutkan, dalam munasabah yang sangat mulia ini, Pemerintah Kabupaten Gresik turut serta ambil bagian dalam memberi hormat yang paling tinggi atas kedatangan Habib Umar.

“Hal ini karena dilandaskan pada kecintaan kami kepada para ulama terutama ulama min dzurriyati sayyidina Muhammad Saw,” katanya.

Gus Yani melanjutkan, sejarah kota Gresik yang sarat akan pendidikan dan dakwah dari para wali dan orang sholih khususnya dari kalangan dzuriyat Nabi Muhammad Saw membawa keunikan tersendiri.

Seperti halnya keberadaan al-Habib Abu Bakar Assegaff, yang haulnya menjadi salah satu destinasi terbesar kaum muslimin dari berbagai penjuru kota di Indonesia bahkan dari luar negeri.

Demikian pula Sunan Giri serta waliyullah lainnya yang menjadi kebanggaan masyarakat Kabupaten Gresik.

“Atas perjuangan dakwah beliau para waliyullah, menjadikan Kabupaten Gresik sangat kental dengan nuansa agamis. Sehingga tak heran jika Kabupaten Gresik berjuluk kota wali dan juga kota santri,” pungkasnya.

Gus Yani juga mengungkapkan, bahwa dengan kehadiran al-Habib Umar bin Hafidz ke kota Gresik pada dasarnya menjadi penyambung dakwah dan pertalian sanad serta silatuurahmi bil mawaddah yang telah dirintis oleh para ulama dan habaib pada zaman dahulu.

Disamping itu, Indonesia secara umum sebagai negara dengan populasi muslim terbesar di dunia merupakan strategic country dalam memproyeksikan islam yang rahmatan lil ‘alamin.

“Beliau al-Habib Umar merupakan salah seorang da’i yang ‘alim ‘allamah berasal dari bumi Hadhramaut wabil khusus kota Tarim yang mana kota ini terkenal sebagai salah satu pusat pendidikan dan pemikiran islam rahmatan lil ‘alamin yang menerapkan dakwah islam melalui pendekatan-pendekatan yang moderat dan dapat mencair di tengah-tengah kehidupan masyarakat di era modern dewasa ini,” ujarnya.

“Kami selaku tuan rumah sekali lagi menghaturkan penghormatan setinggi-tingginya dan terimakasih tak terhingga atas kesediaan dan kesempatan beliau al-Habib Umar di Gresik ,” sambung Gus Yani dilansir dari Diskominfo Kabupaten Gresik.

Ia berharap kepada Allah SWT dengan kehadiran Habib Umar ke Gresik ini dapat membawa keberkahan kepada warga Gresik secara khusus dan kaum muslimin secara umum.

Selain itu, ia juga berdoa agar Kabupaten Gresik menjadi kota yang sejahtera serta selalu mendapat curahan kasih sayang dan anugerah dari Allah SWT.

Tabligh Akbar di Gresik juga dihadiri sejumlah pejabat diantaranya Gubernur Jawa Timur, Gubernur Kalimantan Tengah, Wakil Gubernur Jawa Tengah serta sejumlah kepala daerah lainnya. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *