Tak Main Main, Siswi MAN 4 Jakarta Ini Diterima di Enam Universitas Luar Negeri

Pelajar madrasah kini tidak lagi sebatas kuliah di perguruan tinggi dalam negeri. Banyak siswa madrasah yang kini memilih berkompetisi meraih kesempatan belajar di universitas luar negeri ternama.

Setelah sebelumnya ada Fawwaz Farhan Farabi, siswa MAN Insan Cendekia Serpong, yang diterima kuliah di Asia, Eropa, dan Australia, prestasi sejenis juga diraih siswi Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 4 Jakarta Kamila Aisya Farisaputri. Putri dari pasangan M. Farhan Lucky dan Riska Abida Pratiknya ini diterima di enam universitas di luar negeri.

Kamila tercatat sebagai peserta program Cambridge yang dikembangkan MAN 4 Jakarta. Gadis manis ini menceritaka dirinya mengetahui program Cambridge di MAN 4 dari teman saat di SMP.

“Awalnya saya dan keluarga memang mencari yang berkurikulum Cambridge. Karena waktu di SMP, saya juga ikut kelas Cambridge. Jadi di tingkat Aliyah, saya ingin melanjutkan program Cambridge ini,” ujarnya di Jakarta, Selasa (5/4/2022).

“Saya masuk program ini melalui rangkaian tes yang disediakan oleh MAN 4, seperti interview dan tes akademik bermateri Cambridge,” sambungnya, dilansir dari kemenag.go.id

Menurut Kamila, pembelajaran di kelas program Cambridge menggunakan bahasa Inggris. Program ini lebih diutamakan analisa ketimbang hafalan.

Sehingga, lanjut Kamila, dirinya dan teman-teman yang lain di Program Cambridge sudah terbiasa dengan bahasa Inggris dan menganalisa.

Atas kerja kerasnya, Kamila Aisya Farisaputri berkesempatan untuk kuliah di enam perguruan tinggi luar negeri, yakni 1) Media Studies Program di University of Groningen, Belanda. 2) Information and Media Program di Western University, Canada, 3) Global Business and Digital Arts di University of Waterloo, Canada. 4) Media and Production Design University of Carleton, Canada, 5) International Bachelor of Communication and Media, Erasmus University of Rotterdam, Belanda, dan 6) Toronto University, Canada.

Kamila mengaku, keberhasilannya diterima di enam universitas tersebut sudah direncanakan sejak kelas 12 yakni sekitar bulan Agustus.

Ia mulai planning dan menetapkan jurusan dan universitas yang akan diapply. Karena pendaftaran kuliah di luar negeri rata-rata lebih cepat dari Indonesia. Mau tidak mau, Kamila harus bisa mengerjakan sendiri.

“Alhamdulillah MAN 4 Jakarta mempermudah dalam perihal dokumen atau berkas, dan orangtua juga sangat membantu dalam menemani saya mengajukan pendaftaran,” jelasnya.

Untuk melakukan pendaftaran di universitas luar negeri, Kamila menyiapkan sejumlah berkas seperti Raport, Kartu Keluarga, Akte Lahir, Passpor, dan lainnya. Dan, menurutnya yang paling lama adalah mempersiapkan menulis essay.

“Persiapan yang paling lama menurut saya adalah menulis essay. Hampir tiap universitas memerlukan essay bahasa Inggris dan tiap universitas mempunyai spesifikasi essay berbeda-beda. Jadi saya menyelesaikan semua essay tersebut kurang lebih empat bulan,” ungkap Kamila.

Selain itu, Kamila juga tetap menyiapkan kemampuan bahasa Inggrisnya dengan mengikuti ujian IELTS (International English Language Testing System).

“Alhamdulillah, saya sudah ikut tes IELTS dan dapat nilai reading 8, speaking 8, listening 8, writting 6.5, dan overallnya 7.5,” kata anak kelahiran Jakarta 1 Oktober 2004.

Ketika ditanya universitas mana yang akan dipilih, Kamila masih belum menentukan karena masih ada beberapa universitas yang disasar, namun belum keluar pengumumannya. Dan Kamila pun sedang berburu beasiswa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.