Kementerian PUPR Rampungkan Revitalisasi Sungai Sekanak Lambidaro Ikon Baru Kota Palembang

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) VIII Sumatera Direktorat Jenderal Sumber Daya Air telah menyelesaikan revitalisasi/normalisasi Sungai Sekanak Lambidaro, Sumatera Selatan, sepanjang 800 meter.

Revitalisasi untuk mengembalikan fungsi sungai sebagai pengendali banjir dan sumber air serta memperbaiki sempadan sungai dengan membangun pedesterian, sekaligus menjadikan destinasi wisata baru atau ikon baru Kota Palembang.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, diperlukan penataan untuk mengembalikan kapasitas tampung dan aliran sungai.

“Saya mengajak semua pihak untuk menjaga daerah tangkapan air melalui penghijauan kembali dan menahan laju alih fungsi lahan,” kata Menteri Basuki.

Kepala BBWS Sumatera VIII Maryadi Utama mengatakan, revitalisasi sungai sepanjang 800 meter merupakan tahap awal dari 11 kilometer sesuai perencanaan yang ada.

Untuk selanjutnya revitalisasi/normalisasi sepanjang kurang lebih 1.3 kilometer hingga kawasan Jalan Radial setelah Festival Sungai Sekanak Lambidaro Palembang yang diadakan pada Sabtu-Minggu (5-6/2/2022) lalu, guna meningkatkan kesadaran masyarakat untuk terus menjaga sungai.

BBWS Sumatera VIII bersinergi dengan Pemprov Sumsel dan Pemkot Palembang untuk melakukan revitalisasi sungai sepanjang 800 meter, dan membangun ruang terbuka publik di atas sempadan sungai.

Total kebutuhan anggaran pengerjaan Sungai Sekanak Lambidaro mencapai Rp400 miliar penganggaran tiap tahunnya menyesuaikan dengan kesiapan lahan, pembangunan tahap pertama sebesar Rp42 miliar.

“Restorasi Sungai Sekanak Lambidaro sepanjang 800 meter sudah selesai dan nanti akan dilanjutkan sepanjang kurang lebih 1.3 km,” ujar Maryadi.

Ia telah menyiagakan satu unit perahu warna putih milik Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Sumatera VIII menjadi tranportasi utama Petugas Pekerjaan Umum (PU) menyaring aliran sampah di sungai.

Maryadi berharap revitalisasi menjadi efek positif dari berbagai sisi, baik dari kebudayaan, pariwisata, UMKM dan lain sebagainya.

Area wisata air yang diharapkan dapat mengembalikan fungsi sungai itu, tampak lebih ramai dan menarik minat masyarakat berkonsep Instagramable, apalagi dengan warna cat merah yang mencolok.

Selain menghidupkan kembali aktivitas di sungai dan mobilitas transportasi air, mengembalikan julukan Palembang Venice of the East atau Venesia dari Timur juga menjadi fokus Pemerintah Kota (Pemkot) di Sekanak Lambidaro. (Red-info)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.